PemerintahanSosial

18 Tahun Beternak Babi Di Banjarbaru, Sibarani Minta Perpanjangan Waktu

TERAS7.COM – Tenak Babi illegal di banjarbaru kembali di sambangi, kini tidak hanya Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) saja, namun juga bersama masyarakat yang diwakili pihak kelurahan Guntung Manggis Kecamatan Landasan Ulin, pada Kamis (13/02).

Kepala Satpol PP Banjarbaru, Marhain Rahman yang memimpin langsung gat tersebut mengatakan, dalam rangka melakukan pemantauan tahap II setelah pemantauan yang dilaksanakan beberapa pekan lalu.

“Hari ini merupakan minggu ke 2 kita melakukan monotoring terhadap ternak Babi belakang Pondok Pesantren Hijrah II,” ujarnya usai negosiasi kepada salah satu pemilik ternak babi.

Ia melanjutkan, pihaknya sudah 3 kali melayangkan surat terhadap para pemilik. Namun pihak pemilik belum juga bisa memindahkan usaha ternak tersebut.

“Kalau sampai tanggal 29 Februari nanti masih belum pindah, kita bersama Dinas PUPR, Kelurahan dan Kecamatan akan menutup akses jalan ke ternak ini,” tegasnya.

Ditempat yang sama Lurah Guntung Manggis, Surowo mengatakan, sebagai perpanjangan kaki tangan pemerintah Kota Banjarbaru pihaknya berusaha memberikan pehaman soal peraturan daerah yang melarang adanya peternakan Babi di Kota Banjarbaru.

“Ini adalah tugas dari pemko banjarbaru untuk menutup kandang babi di kelurahan Guntung Manggis,” ucap Surowo.

“Kalau sudah besar seperti ini sangatlah mengganggu. Ternyata masyarakat sudah lama tidak menyetujui adanya kandang babi ini, tapi laporannya baru saja saya terima. Setelah ini kita akan melakukan konsulidasi lagi bersama pemilik ternak,” lanjutnya.

Lihat juga :  Anggota DPRD Kota Banjarbaru: Embung Beton Menutup Sumber Air

Hal yang sama juga disuarakan oleh masyarakat setempat, Sudarsono sangat menolak keberadaan ternak babi itu. menurutnya tidak hanya bau, tapi juga babi dewasa kadang berkeliaran di sekitar perkebunan jagung dan kacang miliknya.

“Kalau ada babi yang lepas pasti usaha tanaman kami rusak diinjak. Saya menyatakan warga di sini minta kandang babi ditutup 100 persen,” ucapnya dengan nada tegas.

Santri Ponpes Darul Hijrah II, Muhammad Noor Patah, mengaku ia dan teman-temannya sangatlah risih dengan aroma tidak sedap yang berasal dari belakang sekolahnya. Hanya berjarak 2 meter dari dinding sekolahnya, suara berisik kadang terdengar.

“Kami dipindah kesini ikhlas saja. Masalahnya wali santri kami sering mengeluhkan saat datang kesini, kok terasa bau sekali gitu,” kata Muhammad Noor Fatah.

Lihat juga :  Sadar Pentingnya Penghijauan, Gamis Hijau Kabupaten Banjar Sasar RPH

Sementara itu pemilik ternak Sibarani, meminta tambahan waktu untuk mengurus perizinan lahan baru usahanya itu. Padahal sebelumnya Ia dan pengusaha ternak babi lainnya sudah menemukan lokasi yang sesuai jenis usahanya tersebut, yakni di Jalan Handil Lima Kelurahan Syamsudin Noor.

Namun tambahnya, masyarakat di sana pun juga ikut menolak. Terpaksa Sibarani mencari lahan baru disekitaran Daerah Landasan Ulin.

“Kami cari makan disini pak. Padahal kami sudah bikin kandang baru, asik asik membangun datang larangan, terpaksa mencari lahan baru lagi,” ceritanya.

“Tak mungkin kami bisa bikin kandang kalau sampai tanggal 29 nanti. Bukannya tidak mau pindah, masalahnya membangun kandangnya itu perlu waktu. Ditambah musim hujan, susah pak. Kami sudah mengalami kerugian saat membangun di daerah Landasan Ulin kemarin,” lebih jauh ungkap Sibarani.

Pada giat tersebut juga dilakukan kesepakatan bersama masyarakat setempat yakni warga RT 34, dengan membuat surat pernyataan terkait keberatan warga terhadap adanya peternakan babi dibelakang Pondok Pesantren Darul Hijrah II.

Diketahui Peternakan Babi milik Sibarani sudah berjalan selama 18 tahun lamanya.

Dishub Banjarbaru
Tampilkan Lebih Banyak

Sayyid Maulana Ahmad

Pimpinan Redaksi - Berpengalaman selama 3 tahun di dunia jurnalistik. Petualang, itulah gambaran dirinya, sejak menjadi pelajar saja, dirinya sudah mengembara, dari Muara Teweh sampai Marabahan. Darah Bakumpai yang membuat ia kembali merantau ke Kota Banjarbaru. Bersikap logis dan realistis dalam melihat keadaan, لا حول ولا قوة إلا بالله

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Kembali Ke Atas
Close
Close